Tragedi Gelas Pecah (3)

Ketika saya datang, beberapa orang sedang tiduran di tenda perjuangan. Sebagian yang lain bermain remi. Tetapi tidak sedikit yang sedang ngobrol dengan kawan sendiri. Wajah-wajah lelah terlihat dari raut muka mereka. Saya bisa memahami. Pemogokan yang mereka lakukan sudah memasuki bulan ketiga, tetapi tanda-tanda penyelesaian belum juga terlihat nyata.

Mereka menggelar tikar. Kami duduk melingkar. Setelah itu ngobrol ngalor-ngidul, terutama yang terkait dengan kasus yang sedang mereka hadapi.

“Sebenarnya tidak ada keinginan dari kami untuk melakuan mogok kerja. Cukup pemogokan yang kami lakukan pada tahun 2012 lalu,” katanya.

Kemudian ia menuturkan, sebelum perundingan pembaharuan PKB sempat menyampaikan. “Kalau saja ada itikad baik dari kedua belah pihak, tidak sampai seminggu perundingan sudah bisa selesai.”

Ketika asyik ngobrol, seseorang menanyakan apakah saya bersedia dibuatkan kopi.

“Kopi hitam ya,” jawab saya.

Tak berapa lama, ia mengantarkan kopi panas dalam segelas plastik.

“Apa sih yang dituntut dalam pemogokan ini,” saya rasa, ini adalah pertanyaan paling penting untuk ditanyakan.

Ada empat tuntutan dalam mogok kerja yang mereka lakukan: Pengusaha wajib menaikkan upah tahun 2015 sesuai dengan ketentuan yang diatur dalam PKB, batalkan PHK dan pekerjakan kembali pekerja bagian Fit Mate serta bayarkan upah mereka, dan hentikan semua perselisihan pembaharuan PKB periode 2015 – 2106. Satu lagi yang menjadi tuntutan kami, hentikan dan cabut kasus pidana terhadap pengurus.

“Apakah kasus pidana yang dimaksud terkait dengan tragedi gelas pecah itu?” Tanya saya.

Dia membenarkan. Detak jantung saya berdetak lebih kencang. Seperti ada sesuatu yang membetot emosi. Kriminalisasi?

“Padahal di hari ketika kejadian tersebut, kedua belah pihak sudah saling memaafkan. Bahkan Ketua Tim Perunding dari pihak pengusaha sudah menyampaikan jika tidak akan ada pelaporan kepada pihak kepolisian,” keluhnya.

Kemudian dia bercerita tentang mogok kerja yang dilakukannya pada tahun 2012. Alasan pemogokannya hampir sama dengan sekarang. Terkait dengan perundingan PKB yang tidak berhasil mencapai kesepakatan. Hanya, memang, di tahun 2012 itu mogok kerja baru berjalan 2 hari, saat kedua belah pihak sudah tercapai titik temu.

“Ada pihak yang menyalahkan mogok kerja yang kami lakukan,” keluhnya. Alasannya macam-macam. Mulai dari PUK arogan, kurang sabar, hingga tidak tahu diri karena kondisi ekonomi sedang terpuruk. Bahkan ada anggota yang membelot. Tidak ikut dalam pemogokan.

Dia membantah semua tuduhan itu.

“Perundingan bipartit mengenai kenaikan upah kami lakukan sebanyak 17 kali. Sejak tanggal 5 Maret 2015 sampai dengan 2 Juli 2015. Selama kurang lebih 4 bulan kami berunding, tetapi tidak berhasil mencapai kesepakatan. Kurang sabar apa kami?”

Berdasarkan ketentuan pasal 3 ayat (3) UU No. 2 Tahun 2004, apabila selama jangka waktu 30 hari telah dilakukan perundingan tetapi tidak tercapai kesepakatan, maka perundingan bipartit dianggap gagal.

“Perundingan yang kami lakukan bukan hanya 30 hari. Tetapi berlangsung lebih dari 120 hari,” tegasnya.

Tidak hanya tentang upah. Perundingan PKB bahkan sudah dilakukan sebanyak 41 kali. Terhitung sejak pembahasan tata tertib, tanggal 27 Oktober 2014.

“Tuntutan kami tidak berlebihan. Kami hanya menghendaki kenaikan upah sesuai dengan isi PKB,” tuturnya. Mediator Dinas Sosial Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kabupaten Bogor bahkan sudah memerikan anjuran agar pengusaha melaksanakan/mentaati isi PKB. Tetapi anjuran itu tak diindahkan. (*)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s