Melintasi Batas Negara (16): Satu Malam di Geylang

Salah satu sudut Gylang yang sepi, menjelang pukul 5 pagi. | Foto: Dokumentasi Pribadi
Salah satu sudut Gylang yang sepi, menjelang pukul 5 pagi. | Foto: Dokumentasi Pribadi

Jantung saya berdetak lebih kencang. Meskipun di pinggir jalan besar, tempat ini sepi sekali. Tetapi bukan kesepian ini yang membuat detak jantung saya terpacu lebih cepat. Bukan juga ketakutan kalau-kalau ada setan yang lewat. Pengalaman melewati sebuah lorong di Geylang, barusan, membuat saya nyaris kehilangan nyali.

Beberapa cafe masih buka. Bahkan toko baju yang ada di sudut jalan juga belum tutup. Saya berkesimpulan, kehidupan disini berjalan selama 24 jam.

Sebenarnya saya sangat awam dengan wilayah ini. Dan justru karena itulah, saya berniat untuk melakukan eksplorasi. Sayang kan jauh-jauh dari Indonesia ke Singapura hanya untuk numpang tidur? Karena itu, pagi-pagi sekali saya terbangun. Mengambil notes kecil yang selalu saya bawa, dan kemudian berjalan meninggalkan hotel.

Sejak keluar dari hotel, ada banyak wanita yang bergerombol dengan pakaian yang mencolok. Kekurangan bahan. Mereka antusias menyapa saya. Saya hanya tersenyum, sambil tetap berjalan. Dari bahasa yang digunakan, saya tahu, mereka berasal dari Indonesia. Apalagi sayup-sayup terdengar, mereka menyanyikan sebuah syair,” Abang tukang sate, mari-mari sini. Saya mau beli…”

Hal yang biasa, pikir saya. Ketika bersama dengan kawan-kawan, saya pun terkadang melakukan hal yang sama terhadap minoritas. Menggoda cewek yang lewat. Apalagi jika ia sendirian.

Tak berapa lama berjalan, kembali wanita bergerombol. Sial, tidak ada jalan lain untuk menghindar. Saya harus melewati wanita-wanita bermata sipit dan berkulit bersih itu. Kali ini bahkan dengan pakaian yang lebih seksi. Beberapa hanya menggenakan tank top dan celana jeans pendek yang tak menutupi paha.

Melihatnya, nyali saya ciut juga. Saya sudah hampir balik kanan. Tetapi wanita-wanita itu terlanjur melambaikan tangan kearah saya. Lambaian tangan itu seolah menjadi magnet bagi saya untuk terus melangkah kedepan. Ia menawari saya untuk “begituan”.

Sebuah gang, tempat saya merasa dipecundangi. | Foto: Dokumentasi Pribadi
Sebuah gang, tempat saya merasa dipecundangi. | Foto: Dokumentasi Pribadi

Murah, cukup hanya dengan 30 dollar, katanya.

Saya mengangkat kedua tangan sambil terus berjalan. Menolak secara halus dengan mengatakan, “sudah-sudah”.

Seseorang memegang tangan saya dari belakang. Itu membuat langkah saya terhenti.  Ketika menoleh, ternyata yang melakukannya adalah seorang wanita dengan baju berlengan pendek warna putih. Rambutnya yang hitam tergerai, menutupi dadanya yang sedikit terbuka. Pagi itu ia mengenakan rok sedikit di atas lutut, dengan sandal berhak tinggi. Sebuah tas kecil terselempang di pundaknya. Serasi sekali.

“Ayolah,” katanya pelan dan manja.

“Sekali ini saja.”

Entahlah, bagaimana wajah saya ketika mendapatkan tawaran itu. Yang jelas, jantung saya berdegup puluhan kali lebih cepat. Saya harus menghindar dari mereka. Itu saja yang saya pikirkan. Akhirnya, pilihan saya adalah dengan menyeberang ke sisi kanan jalan. Mereka berdiri berjejer di sebelah kiri.

Sial. Si baju putih berlengan pendek itu mengikuti saya.  Melihat itu, saya terpikir untuk lari. Tetapi akal sehat saya mengatakan, ini negeri orang. Kalau saya lari dan mereka berteriak maling, bisa jadi riwayat saya akan habis di tempat ini. Bagaimana kalau saya terima tawaran itu?

Saya sedikit lega, ketika melihat di depan ada dua orang laki-laki yang sedang berjalan kearah saya. Bisa jadi mereka adalah teman si PSK yang akan menangkap saya. Tetapi yang saat itu melintas didalam pikiran saya, saya tidak lagi sendirian ditengah-tengah ‘penyamun’. Wanita itu terus mengikuti dibelakang saya, meskipun sandal berhak tingginya tidak bisa membuat langkahnya menjadi cepat. Saya berharap, ia akan mengalihkan perhatiannya kepada dua orang pendatang baru ini.

Dan akhirnya saya berpapasan dengan dua laki-laki itu. Tubuhnya kekar. Sedikit bau alkohol. Sebentar lagi, mereka pasti akan berpapasan dengannya. Benar saja, sesaat setelah ngobrol, si wanita itu dibopong oleh dua orang. Karena wajahnya menghadap ke belakang, ia sempat melihat kearah saya. Pandangan kami bertemu. Sambil tersenyum genit ia menjulurkan lidahnya kearah saya.

Ini benar-benar pengalaman gila. Di pagi buta. Saat jarum jam hampir menunjukkan pukul lima. (Kascey)

Selanjutnya: Keributan Kecil di Pagi Hari

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s