Refleksi May Day: Jaminan Sosial Sebagai Isu Utama Tahun Ini

Hari ini, kita berada di hari ke-tujuh di bulan Mei. 7 hari berlalu sejak tanggal 1 Mei yang diperingati sebagai Hari Buruh Internasional, atau yang dikenal dengan sebutan May Day. Seperti halnya kemarin, 1 Mei di tahun 2011 ini hanya akan menjadi masa lalu. Dan memang, ia sudah berlalu.

Sebagai masa lalu, peringatan may day tahun ini bukannya tak memiliki arti apa-apa. Apalagi jika kita bisa menjadikannya sebagai titik tumpu untuk lompatan menuju masa depan. Sebagai tonggak perlawanan, peneguh perjuangan. Ini hanya akan terwujud, jika may day tidak hanya dimaknai sebagai sebuah seremonial.

Buat saya, May Day kali ini terasa bedanya. Bukan sekedar rute aksi yang lain dari biasanya: HI – Istana – HI. Tetapi sekaligus menjadi pembeda, mana-mana aktivis buruh yang konsisten atas perjuangannya, dan mana aktivis buruh – yang sebagian kawan menyebut – masuk angin.

Ini adalah hari buruh. Maka kita bisa mengajukan pertanyaan kritis, sejauh mana buruh menjadikan momentum ini untuk memaknai kembali perjuangannya? Untuk mendesakkan beragam tuntutan, yang secara langsung berkaitan erat dengan nasib kaum buruh. Dan memang, begitulah sejarah may day bermula. Tengoklah bagaimana pada tanggal 1 Mei tahun 1886, saat sekitar 400.000 buruh di Amerika Serikat mengadakan demonstrasi besar-besaran untuk menuntut pengurangan jam kerja mereka menjadi 8 jam sehari, yang berujung tewasnya ratusan demonstran karena diberondong peluru tajam aparat keamanan. Dengan kata lain, kita bisa berkesimpulan, may day yang diperingati dengan hiburan merupakan kecelakaan sejarah.

Sejak aksi fenomenal di Jakarta pada hari Minggu lalu, saya selalu tergelitik untuk mengetahui lebih, sejauh mana sebenarnya serikat buruh hari ini memaknai perjuangannya. Berbicara tentang gerakan serikat buruh, terasa kurang pas jika tidak menyebut Komite Aksi Jaminan Sosial (KAJS). Ya, KAJS. Yang disebut-sebut sebagai laboratorium gerakan sosial dan politik bagi serikat pekerja/serikat buruh.

Mengapa KAJS? Sebab rasa-rasanya, KAJS membantah mitos bahwa buruh sulit untuk diajak bersatu. Saya sependapat, KAJS sendiri tidaklah sempurna. Banyak kelemahan yang ada. Namun, satu hal yang mesti dicatat, sebelum ini kita sulit menemukan sebuah aliansi yang terdiri dari 65 lebih elemen yang begitu konsisten dan tetap solid memperjuangkan sebuah isu, Jaminan Sosial. Ada banyak isu dalam dunia perburuhan, akan tetapi KAJS tidak bergeming. Jaminan Sosial adalah Harga Mati. Berlakukan, atau SBY turun.

Puncaknya adalah May Day yang menggetarkan, 1 Mei kemarin. Saat element KAJS melakukan rapat akbar, memenuhi jalanan HI – Istana. Saat kemudian banyak mata terbuka, akan betapa pentingnya SJSN dijalankan. Bahwa sesungguhnya, ini bukan untuk pekerja/buruh semata. Tetapi untuk seluruh rakyat Indonesia.

Mungkin, aksi yang dilakukan KAJS sudah biasa. Karena memang sudah puluhan kali dilakukan. Tetapi yang menarik disini, pada 3 Mei, kawan-kawan KSPSI juga turun jalan dengan tuntutan yang sama. Seperti disampaikan Andi Gani Nuwa Wea, KSPSI juga siap bergabung dalam aksi 9 Mei 2011 di DPR RI. Andi juga memastikan, tahun depan, KSPSI akan melakukan aksi turun jalan pada tanggal 1 Mei. Bagi saya, fenomena ini bisa dibaca, bahwa KAJS menjadi magnet yang mampu menarik organ-organ lain untuk melakukan perjuangan bersama.

Pernyataan Andi disampaikan pada hari Rabu kemarin, dalam Seminar yang diselenggarakan TURC di Gedung Joang 45, Menteng. Seminar yang juga dimaksudkan sebagai refleksi atas peringatan May Day ini, mengambil tema ”Tuntutan Reformasi Jaminan Sosial: Transformasi Gerakan Buruh Menuju Gerakan Sosial dan Politik?”

Kita sudah menemukan momentum, dan semoga, apa yang disebut sebagai transformasi gerakan buruh menuju gerakan sosial dan politik memang benar adanya.

Catatan Ketenagakerjaan: Kahar S. Cahyono
https://kaharscahyono.wordpress.com

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s