Jenis-jenis Kekerasan Seksual

Kampanye 16 Hari Anti Kekerasan terhadap Perempuan di Serang-Banten diluncurkan oleh FSBS pada 25 November 2010. Tidak gegap gempita, memang. Pun, diskusi dilakukan dalam temaram lampu lilin. Namun, dalam kesederhanaan itulah, tersimpan kesan yang mendalam. Sampai sekarang.

Diskusi berlangsung hangat dan akrab. Barangkali, ini karena tema yang diangkat sangat dekat.

Seperti diberitakan Radar Banten (26-11-2010), pada tanggal itu sebagian wilayah Banten yakni Kota Cilegon, Kabupaten Serang, Kabupaten Pandeglang, dan terutama Kota Serang gelap gulita karena pemadaman listrik oleh PT PLN. Pemadaman listrik ini dilakukan PLN sejak pukul 16.30 WIB dan sempat hidup sekira 19.00 WIB, kemudian mati kembali pukul 10.30 WIB. Listrik nyala kembali sekira pukul 23.40.

Diskusi yang dihadiri para aktivis serikat pekerja/serikat buruh dari berbagai unit kerja dan teman-teman buruh perempuan ini membahas tentang diskriminas terhadap pekerja perempuan dan penderita HIV/AIDS. Terkait dengan Diskriminas Pekerja Perempuan di tempat kerja disampaikan oleh Isbandi Anggono, Ketua KC FSPMI Serang, sedangkan terkait Diskriminas Penderita HIV/AIDS disampaikan kawan Fajri (Yayasan Pelita Ilmu) dan Sukriah (Yayasan Insan Karya Mandiri).

Peluncuran sudah. Selanjutnya, FSBS hendak melakukan sosialisasi dengan mengunjungi basis-basis pekerja/buruh untuk mengkampanyekan anti kekerasan terhadap perempuan. Khususnya di tempat kerja.

Dibawah ini adalah jenis-jenis kekerasan seksual. Anda perlu mengetahuinya, apalagi, secara nasional, kampanye tahun ini adalah “Kekerasan Sesual: Kenali dan Tangani”.

Perkosaan

adalah serangan yang diarahkan pada bagian seksual dan seksualitas seseorang dengan menggunakan organ seksual (penis) ke organ seksual (vagina), anus atau mulut, atau dengan menggunakan bagian tubuh lainnya yang bukan organ seksual atau pun benda-benda lainnya. Serangan itu dilakukan dengan kekerasan, dengan ancaman kekerasan ataupun dengan pemaksaan sehingga mengakibatkan rasa takut akan kekerasan, di bawah paksaan, penahanan, tekanan psikologis atau penyalahgunaan kekuasaan atau dengan mengambil kesempatan dari lingkungan yang koersif, atau serangan atas seseorang yang tidak mampu memberikan persetujuan yang sesungguhnya.

Perdagangan perempuan untuk tujuan seksual

adalah tindakan perekrutan, pengangkutan, penampungan, pengiriman, pemindahan, atau penerimaan seseorang dengan ancaman kekerasan, penggunaan kekerasan, penculikan, penyekapan, pemalsuan, penipuan, penyalahgunaan kekuasaan atau posisi rentan, penjeratan utang atau memberi bayaran atau manfaat, sehingga memperoleh persetujuan dari orang yang memegang kendali atas orang lain tersebut, baik yang dilakukan di dalam negara maupun antar negara, untuk tujuan prostitusi ataupun eksploitasi seksual lainnya.

Pelecehan seksual

merujuk pada tindakan bernuansa seksual yang disampaikan melalui kontak fisik maupun non fisik yang menyasar pada bagian tubuh seksual atau seksualitas seseorang, termasuk dengan menggunakan siulan, main mata, komentar atau ucapan bernuansa seksual, mempertunjukan materi-materi pornografi dan keinginan seksual, colekan atau sentuhan di bagian tubuh, gerakan atau isyarat yang bersifat seksual sehingga mengakibatkan rasa tidak nyaman, tersinggung merasa direndahkan martabatnya, dan mungkin sampai menyebabkan masalah kesehatan dan keselamatan.

Penyiksaan seksual

adalah perbuatan yang secara khusus menyerang organ dan seksualitas perempuan yang dilakukan dengan sengaja, sehingga menimbulkan rasa sakit atau penderitaan yang hebat, baik jasmani, rohani maupun seksual, pada seseorang untuk memperoleh pengakuan atau keterangan darinya, atau dari orang ketiga, dengan menghukumnya atas suatu perbuatan yang telah atau diduga telah dilakukan olehnya ataupun oleh orang ketiga, untuk mengancam atau memaksanya atau orang ketiga, dan untuk suatu alasan yang didasarkan pada diskriminasi atas alasan apapun, apabila rasa sakit dan penderitaan tersebut ditimbulkan oleh, atas hasutan dari, dengan persetujuan, atau sepengetahuan pejabat publik.

Eksploitasi Seksual

merujuk pada aksi atau percoban penyalahgunaan kekuatan yang berbeda atau kepercayaan, untuk tujuan seksual termasuk tapi tidak terbatas pada memperoleh keuntungan dalam bentuk uang, sosial maupun politik dari eksploitasi seksual terhadap orang lain.7 Termasuk di dalamnya adalah tindakan mengiming-imingi perkawinan untuk memperoleh layanan seksual dari perempuan, yang kerap disebut oleh lembaga pengada layanan bagi perempuan korban kekerasan sebagai kasus “ingkar janji”. Iming-iming ini menggunakan cara pikir dalam masyarakat yang mengaitkan posisi perempuan dengan status perkawinannya sehingga perempuan merasa tidak memiliki daya tawar, kecuali dengan mengikuti kehendak pelaku, agar ia dinikahi.

Perbudakan Seksual

adalah sebuah tindakan penggunaan sebagian atau segenap kekuasaan yang melekat pada “hak kepemilikan” terhadap seseorang, termasuk akses seksual melalui pemerkosaan atau bentuk-bentuk lain kekerasan seksual. Perbudakan seksual juga mencakup situasi-situasi dimana perempuan dewasa dan anak-anak dipaksa untuk menikah, memberikan pelayanan rumah tangga atau bentuk kerja paksa yang pada akhirnya melibatkan kegiatan seksual paksa termasuk perkosaan oleh penyekapnya8

Intimidasi/serangan bernuansa seksual, termasuk ancaman/percobaan perkosaan

adalah tindakan yang menyerang seksualitas untuk menimbulkan rasa takut atau penderitaan psikis pada perempuan. Serangan dan intimidasi seksual disampaikan secara langsung maupun tidak langsung melalui surat, sms, email, dan lain-lain9

Kontrol seksual,

termasuk pemaksaan busana dan kriminalisasi perempuan lewat aturan diskriminatif beralasan moralitas dan agama mencakup berbagai tindak kekerasan secara langsung maupun tidak langsung, dan tidak hanya melalui kontak fisik, yang dilakukan untuk mengancam atau memaksakan perempuan mengenakan busana tertentu atau dinyatakan melanggar hukum karena cara ia berbusana atau berelasi sosial dengan lawan jenisnya. Termasuk di dalamnya adalah kekerasan yang timbul akibat aturan tentang pornografi yang melandaskan diri lebih pada persoalan moralitas daripada kekerasan seksual.

Pemaksaan Aborsi

adalah pengguguran kandungan yang dilakukan karena adanya tekanan, ancaman, maupun paksaan dari pihak lain.

Penghukuman tidak manusiawi dan bernuansa seksual

adalah cara menghukum yang menyebabkan penderitaan, kesakitan, ketakutan, atau rasa malu yang luar biasa yang tidak bisa tidak termasuk dalam penyiksaan. Termasuk dalam penghukuman tidak manusiawi adalah hukuman cambuk dan hukuman-hukuman yang merendahkan martabat manusia yang ditujukan bagi mereka yang dituduh melanggar norma-norma kesusilaan.

Pemaksaan perkawinan, termasuk kawin paksa dan kawin gantung

adalah situasi dimana perempuan terikat perkawinan di luar kehendaknya sendiri, termasuk di dalamnya situasi dimana perempuan merasa tidak memiliki pilihan lain kecuali mengikuti kehendak orang tuanya agar ia menikah, sekalipun bukan dengan orang yang ia inginkan atau dengan orang yang tidak ia kenali, untuk tujuan mengurangi beban ekonomi keluarga maupun tujuan lainnya. Pemaksaan perkawinan juga mencakup situasi dimana perempuan dipaksa menikah dengan orang lain agar dapat kembali pada suaminya setelah dinyatakan talak tiga (atau dikenal dengan praktik “Kawin Cina Buta”) dan situasi dimana perempuan terikat dalam perkawinannya sementara proses perceraian tidak dapat dilangsungkan karena berbagai alasan baik dari pihak suami maupun otoritas lainnya. Tidak termasuk dalam penghitungan jumlah kasus, sekalipun merupakan praktik kawin paksa, adalah tekanan bagi perempuan korban perkosaan untuk menikahi pelaku perkosaan terhadap dirinya.

Informasi terkait: http://www.facebook.com/notes/forum-solidaritas-buruh-serang/peluncuran-kampanye-16-haktp-di-serang-banten/109376802465352

Catatan:

Anda bisa berpartisipasi dalam Kampanye ini dengan mengikuti event Bicaralah Perempuan, sebuah ajang curah pendapat atau pandangan kaum perempuan (atau laki-laki) terkait dengan kekerasan terhadap perempuan melalui media tulisan. So, kepada anda yang pernah mengalami kekerasan seksual, mendengar, menyaksikan, menjadi korban, atau lain-lain, tuangkan pengalamanmu dalam sebuah cerita kisah nyata (bukan fiksi). Bisa berbentuk curah pendapat, surat terbuka, artikel lepas, dan sebagainya. Kirim karya anda ke bicaralahperempuan@yahoo.co.id dan di cc ke suarasolidaritas@gmail.com

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s